Flash Banner

Seulas Pinang

Blogger berpendidikan dari SM Izzuddin Shah, Ipoh (1987-1993). Lepasan Universiti al-Azhar Shibin el-Kom, Mesir (1993-1998). Berhasrat berkarya melalui penulisan ringkas, semoga diredhai dan diberkati Allah.

Saturday, October 15, 2011

Cara Bertahnik atau Kaifiat Belah Mulut Bayi






Petikan dari Kitab Ma’khuz as-Sibyan Ila Tariqat al-Jinan

Ini Doa Membelah Mulut Kanak-kanak atau Cara Bertahnik

بسم الله الرحمن الرحيم
Kemudian membaca al-Fatihah sekali, sebagai hadiah kepada Rasulullah saw,

kemudian membaca ia kepada kanak-kanak itu dihadapannya
فَاللهُ خَيْرٌ حَافِظًا وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِيْنَ
sebanyak tiga kali.

وَاللهُ مِنْ وَرَائِهِمْ مُحِيْطٌ بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَجِيْدٌ فِى لَوْحٍ مَحْفُوْظٍ
sebanyak tiga kali

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الاِنْسَانَ مِنْ سُلالَةٍ مِنْ طِيْنٍ, ثُمَّ جَعَلْنَاهُ نُطْفَةَ فِى قَرَارٍ مَكِيْنٍ, ثُمَّ خَلَقْنَا النُّطْفَةً عَلَقَةً, فَخَلَقْنَا الْعَلَقَةَ مُضْغَةً, فَخَلَقْنَا الْمُضْغَةَ عِظَامًا, فَكَسَوْنَا الْعِظَامَ لَحْمًا, ثُمَّ أَنْشَأنَاهُ خَلْقًا آخَرَ, فَتَبَارَكَ اللهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ. وَإِنْ يَكَادُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا لِيُزْلَقُوْنَكَ بِأَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوْا الذِّكْرَ, وَيَقُوْلُوْنَ إِنَّهُ لَمَجْنُوْنَ, وَمَا هُوَ إِلاَّ ذِكْرٌ لِلْعَالَمِيْنَ.

kemudian membaca
قل أعوذ برب الفلق
sekali dan

قل أعوذ برب الناس
sekali kemudian membaca

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّةٍ, وَمِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ, حَصَّنْتُهُ بِالْحَيِّ الْقَيُّوْمِ, دَفَعْتُ عَنْكَ السُّوْءَ بِأُلْفِ أَلْفِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِىِّ الْعَظِيْمِ
kemudian sambil memegang ubun kanak tersebut, berkata ia

...........سَمَّاكَ اللهُ
sebut nama budak itu yang hendak dinamakan,
kemudian membaca al-Fatihah sekali

kemudian
إنا أنزلناه فى ليلة القدر
hingga akhir

kemudian membaca
قل هو الله احد
sekali kemudian dilepaskan pegangan ubun tadi, kemudian berdoa dengan doa ini iaitu :

بسم الله الرحمن الرحيم, اَللَّهُمَّ انْشِئْتُهُ صَالِحًا, وَاحْيِهِ حَيَاةً طَيِّبَةً, وَاسْعِدْهُ سَعَادَةَ الْحُسْنَى, وَاجْعَلْهُ بَارًّا بِوَالَدِيْهِ غَيْرَ عَاقٍ, وَاجْعَلْهُ مِنَ الصَّالِحِيْنَ الْعَارِفِيْنَ, وَاكْفِهِ شَرَّ النَّظْرَةِ وَالْعَيْنِ, وَالْحَاسِدِيْنَ وَأَعِذْهُ مِنْ خَلْقِكَ أَجْمَعِيْنَ, وَلاَ تُوَّجِّهَهُ إِلاَّ لِوَجْهِكَ الْكَرِيْمِ, وَاغْفِرْ لِوَالِدَيْهِ وَالحَاضِرِيْنَ أَجْمَعِيْنَ, يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.

Sekian


Friday, August 12, 2011

Nuzul Quran

Sedar tak sedar dah 17 Ramadan kita berpuasa. Sebagai muhasabah diri, sudah banyakkah amalan yang telah kita lakukan sepanjang bulan Ramadan ini? Yang telah banyak melakukan amalan kebaikan, adakah benar-benar telah diterima oleh Allah ?
Soal samada amalan kita diterima oleh Allah, hanya Allah sahaja yang tahu. Bagi kita sebagai manusia perlu memperbanyakkan amalan, barangkali satu amalan yang kita laku daripada beratus amalan yang telah dilakukan, dapat mengelak kita dari julangan api neraka.
Malam Jumaat 17 Ramadan di Gua Hira' 41 tahun keputeraan Nabi Muhammad saw. telah berlaku peristiwa Nuzul al-Quran. Al-Quran itulah yang kita masih berpegang sehingga ke hari ini.
Satu-satunya mukjizat yang masih ditinggalkan untuk manusia, sebagai bukti kerasulan Nabi Muhammad saw. Mukjizat lain Nabi Muhammad saw telah tiada, mukjizat nabi-nabi lain juga telah tiada, yang tinggal mukjizat yang paling agung tika ini hanyalah al-Quran.
Percutian sebahagian penduduk Malaysia di Nuzul Quran ini, bukan boleh djadikan percutian kosong sahaja. Sewajarnya percutian ini diisi dengan aktiviti seperti membaca, memahami , melaksanakan dan memelihara al-Quran.
Nabi sepanjang hidupnya berkesempatan menjalani ibadah puasa Ramadan sebanyak 9 kali sahaja. baginda amat berhati-hati dalam menjaga kesahihan setiap bacaannya. Walaupun dijamin terlepas daripada melakukan kesilapan tetapi baginda sering kali bertadarus dengan malaikat Jibril a.s iaitu sebagai guru bagi memperdengarkan bacaannya pada bulan Ramadan setahun sekali.
Sebagaimana yang disebut dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a: “Adalah Malaikat Jibril a.s mengemukakan kepada Nabi Muhammad SAW bacaan al-Quran sekali pada setiap tahun yakni pada bulan Ramadan. Maka pada tahun baginda wafat dikemukakan kepadanya dua kali. Adalah Nabi Muhammad SAW beriktikaf 10 hari setiap tahun yakni pada setiap bulan Ramadan.”
Menghayati Nuzul Quran itu penting tetapi menghayati al-Quran adalah lebih penting lagi.

Monday, July 11, 2011

Adab Melawat Orang Sakit



1. Sebaik-baiknya selepas tiga hari seseorang itu sakit. Hadith daripada Anas bin Malik yang bermaksud : 'Nabi tidak menjenguk orang sakit melainkan setelah sakit tiga hari'.


2. Mendoakan terhadap orang sakit seperti doa ini.


أَََسْاَلُ اللهَ العَظِيمَ رَبَّ العَرشِ العَظِيمِ أَنْ يَشفِيكَ إلاَّ عَافَاهُ اللهُ مِن ذَلكَ المَرَضِ


3. Sekiranya pesakit semakin nazak, hendaklah mengajarnya supaya mengucap dua kalimah syahadah.


4. Memperkatakan yang baik-baik sahaja seperti memintanya bersabar, menasihati agar sentiasa bertaubat dan tidak meninggalkan ibadah kepada Allah.


5. Tidak membuat bising kerana nabi apabila menziarahi orang sakit, baginda memendekkan masa duduk dan mengurangkan bising.


6. Mestilah menjaga batasan aurat.


Monday, May 16, 2011

Azan dan Muazzin

Azan mula disyariatkan selepas hijrah ke Madinah bagi mengumpulkan muslimin menunaikan solat berjamaah. Orang musafir juga disunatkan azan dan iqamat untuk mendirikan solat. Namun laungan azan tidak disunatkan untuk solat yang kedua daripada solat jamak, malah cukup sekadar diiqamatkan sahaja.

Di antara sifat orang yang melaungkan azan ialah :

  • Sunat di kalangan lelaki yang baik suaranya. Bagi perempuan hanya disunatkan iqamat sahaja sekiranya bersolat sesama mereka.
  • Sunat dari kalangan orang merdeka, adil dan cukup umur. Jika kanak-kanak yang melaungkan azan, tetap dikira, begitu juga hamba dan orang fasik. Namun azan orang gila dan kafir tidak sah kerana mereka bukan ahli taklif.
  • Disunatkan ada dua atau tiga orang muazzin untuk sesebuah masjid.

Kelebihan muazzin :
  • Mendapat pahala yang besar, nabi bersabda

لو يعلم الناس ما في النداء والصف الأول ثم لم يجدوا إلا أن يستهموا عليه لاستهموا.

Sekiranya manusia mengetahui kelebihan azan dan saf pertama solat, kemudian tidak memperolehinya kecuali dengan undian, nescaya mereka berebut untuk masuk undian.

  • Muazzin di hari kiamat nanti dijadikan oleh Allah lehernya paling panjang, nabi bersabda

المؤذنون أطول الناس أعناقا يوم القيامة

Muazzin itu merupakan orang yang paling panjang lehernya pada hari kiamat kelak.

  • Muazzin merupakan orang yang amanah dan diampuni dosa mereka, nabi bersabda

الإمام ضامن والمؤذن مؤتمن اللهم أرشد الأئمة واغفر للمؤذنين

Imam adalah penjamin dan muazzin adalah orang yang amanah. Ya Allah berilah petunjuk kepada imam-imam dan ampunilah dosa para muazzin.


Wednesday, May 4, 2011

Keunikan Bersin

Bersin merupakan rahmat dan nikmat untuk mencegah bahaya serta mudharat kepada otak demi menyihatkan anggota. Nabi menyaran kepada sesama muslim agar mendoakan kerahmatan terhadapnya dengan ucapan 'Alhamdulillah'.
Antara adab ketika bersin ialah perlahankan suara, meletakkan tangan atau tisu di atas mulut dan hidung agar tidak terkeluar benda yang menjijikkan dan juga jangan memalingkan muka ke kiri dan kanan agar tidak memudaratkan orang sekitar.
Para ulama telah berselisih pendapat berkenaan hukum menjawab bersin, namun pendapat yang dapat ditarjihkan dari semua pendapat tersebut ialah menjawab bersin itu fardu kifayah apabila ditujukan kepada orang ramai dan fardu ain apabila untuk individu.
Tahukah anda apabila bersin, degupan jangung anda akan terhenti sedetik.... dan setelah anda yakin degupan anda masih terus berdegup, maka ucapkanlah 'Alhamdulillah' kerana anda masih hidup.
Faedah bersin ialah dapat menghilangkan habuk-habuk, debu-debu serta beberapa penyakit dan bersin juga dapat menggambarkan seseorang itu sihat atau sebaliknya.
Sebagai rumusan, bersin yang dituntut menjawabnya ialah apabila orang yang bersin mengucapkan 'Alhamdulillah' dan tidak lebih daripada tiga kali. Sekiranya melebihi tiga kali seseorang itu hendaklah mendoakan kesejahteraannya dan menasihatinya supaya menemui doktor kemungkinan mengidap selsema atau demam.

Tuesday, March 1, 2011

Masa dan Tanggungjawab



الواجبات اكثر من الأوقات

Hari ini genap 2 bulan keje kat pejabat. Rupa-rupanya terlampau beza kesusahannya antara kerja kat sekolah dari kerja di pejabat. Pada sudut waktu memang dah maklum dah. Dulu masuk kerja pukul 1.00 petang dan balik pukul 6.40 petang. Tapi sekarang masuk pejabat pukul 8.00 pagi dan balik 5.00 petang, itu pun kalau tak ada pemenda yang perlu diuruskan. Terasa jugak keletihannya.

Tanggungjawab sekarang lebih berat lagi, terutama nak menyelesaikan tugas-tugas yang sentiasa datang dan datang dan datang. Tak selesai satu kerja nie, dah datang kerja lain. Rasa tak menang tangan dibuatnya.

Maka betullah kata-kata Sheikh Hassan al-Banna, ”tanggungjawab itu lebih banyak dari waktu yang ada”. Kadang-kadang terasa dah tak cukup-cukup waktu yang ada.

Keluhan ini bukan nak mengepek atas apa yang telah dilalui. Tapi mengharap sangat, mudah-mudahan segala kesukaran ini diberi pahala dan lebih mendekat diri kepada Allah Taala.

Perancangan Allah dan perancangan manusia, sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik perancangan. Barangkali Allah nak memberi ruang yang lebih baik daripada apa yang pernah dilalui dahulu sebagai guru. Amin...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...